8/14/13

Top 5 Moments of Nigel Mansell

Nigel Mansell harus menunggu sampai musim ke-13-nya di Formula One sebelum akhirnya menjadi juara dunia. 

Sampai sekarang, total 176 GP yang diperlukan Mansell untuk menjadi juara dunia masih bertahan sebagai rekor start terbanyak sebelum seseorang menjadi juara dunia F1. 

Mansell kemudian menjadi driver pertama yang bisa mengawinkan gelar juara dunia Formula One dan seri IndyCar saat dia menjuarai seri IndyCar di musim 1993.

Tahun ini, Nigel Mansell merayakan ulang tahunnya yang ke-60. Mari mengenang masa lalu dengan melihat beberapa momen terbaik dari karir seorang Nigel Mansell.



Nigel Mansell saat menerima gelar kebangsawanan Inggris CBE, tahun lalu.
Hungarian Grand Prix, Hungaroring - August 13, 1989

Setelah debutnya bersama Ferrari sukses memenangi lomba di Brazil pada awal tahun, Mansell meraih salah satu kemenangan paling gemilangnya di sirkuit Hungaroring yang terkenal sangat twisty.


Mansell melaju menuju kemenangan di Budapest setelah start dari P12, 1989.
Memulai balapan dari P12 di Hungaroring yang terkenal susah untuk overtaking, Mansell tidak pernah mengira bisa mendapat posisi podium, apalagi untuk memenangi balapan.

Tapi setelah 2 tikungan pembuka, Mansell sudah di P4. Dan tepat di area dimana penonton mengira tidak ada overtaking, Mansell malah mengambil posisi pembalap di depannya, satu persatu.

Memasuki sepertiga akhir dari 77 lap, Mansell sudah berada di P2. Tepat di belakang race leader, Ayrton Senna. Dan saat duo ini bermanuver menghindari Stefan Johansson yang saat itu menjadi backmarker di Onyx, Mansell mengambil kesempatan itu untuk melakukan manuver double pass dan melaju menuju kemenangan.

Mansell - bersama Jenson Button yang menang saat start dari P14 di 2006 - adalah 2 orang dalam 28 tahun sejarah Formula One yang bisa memenangi perlombaan Formula One saat start dari luar 2 grid pertama.


Mansell by Numbers
Formula One Grand Prix victories - 31
1985 - European GP (Brands Hatch), South African GP (Kyalami).

1986 - Belgian GP (Spa-Franchorchamps), Canadian GP (Circuit Gilles Villeneuve), French GP (Paul Ricard), British GP (Brands Hatch), Portuguese GP (Estoril).

1987 - San Marino GP (Imola), French GP (Paul Ricard), British GP (Silverstone), Austrian GP (√Ėsterreichring), Spanish GP (Jerez), Mexican GP (Hermanos Rodriguez).

1989 - Brazilian GP (Jacarepagua), Hungarian GP (Hungaroring).

1990 - Portuguese GP (Estoril).

1991 - French GP (Magny-Cours), British GP (Silverstone), German GP (Hockenheimring), Italian GP (Monza), Spanish GP (Catalunya).

1992 - South African GP (Kyalami), Mexican GP (Hermanos Rodriguez), Brazilian GP (Interlagos), Spanish GP (Catalunya), San Marino GP (Imola), French GP (Magny-Cours), British GP (Silverstone), German GP (Hockenheimring), Portuguese GP (Estoril).

1994 - Australian GP (Adelaide).

Formula One Champion - 1992 

IndyCar Champion - 1993

British Grand Prix, Silverstone - July 12, 1987

One of the most memorable races in F1 history, bukan hanya sekedar bagian dari karir Mansell saja.

Bersama team-mate sekaligus rivalnya, Nelson Piquet, mereka membuat finish 1-2 pada awal lomba, tetapi pada paruh akhir lomba, Piquet harus menyerahkan P1 kepada Mansell karena mobilnya mengalami vibrasi yang membuat mobilnya agak susah dikendalikan.


Mansell diatas podium bersama Nelson Piquet (kiri) dan Ayrton Senna (kanan).
Di lap 36, Mansell dipanggil ke pitlane untuk melakukan pit dan mengganti ban, dan kembali ke race dengan selisih 29 detik di belakang Piquet. Saat itu, kemenangan sepertinya sangat jauh dari jangkauan Mansell.

Tetapi, Mansell perlahan mulai mendekati Piquet dengan mencetak 11 fastest lap, dan saat balapan menyisakan 2 lap lagi, Piquet mulai terlihat di jangkauan Mansell.

Mansell mengejar Piquet di Hangar Straight, lalu menusuk melalui sisi dalam di Stowe Corner untuk mengambil alih pimpinan dan kemenangan, sebelum akhirnya melambat di victory lap dimana dia langsung dikerumuni oleh para fans.

British Grand Prix, Silverstone - July 14, 1991

Bukan salah satu dari Mansell's greatest drives karena dia menang dari pole position, tapi tetap layak untuk masuk ke daftar ini.

Ini adalah kemenangan ketiga Mansell di rumah, British GP. Senna sendiri finish di P2, tapi mobilnya kehabisan bahan bakar saat melakukan victory lap.


Mansell memberi Senna tumpangan ke podium saat mobilnya kehabisan bahan bakar saat victory lap.
Saat Mansell sedang tenggelam dalam sorakan kemenangan para pendukungnya, dia melihat Senna, dan memberinya tumpangan ke pit. Senna duduk diatas sidepod dan menggunakan air intake duct diatas Mansell sebagai tempat berpegangan.

Hungarian Grand Prix, Hungaroring - August 16, 1992

Setelah kalah 2 poin dari pembalap Mclaren Alain Prost dalam perebutan juara dunia 1985, dan kalah 12 poin dari Nelson Piquet di 1986 - walaupun Mansell mengoleksi 6 juara seri, dibanding Piquet yang hanya 3 kali juara seri - Mansell tidak akan melewatkan kesempatan itu untuk ketiga kalinya di 1992.


Finis P2 di Budapest sudah cukup untuk mengunci gelar juara dunia 1992.
Di atas Williams FW14B yang hampir menguasai seluruh musim, Mansell memenangi 8 dari 10 balapan pembuka tahun 1992 untuk membuat keunggulan yang cukup kuat dari rival-rivalnya.

Tidak terlalu ngotot untuk menang, membuat Mansell finish di P2 dengan selisih lebih dari 40 detik dari Ayrton Senna di P1. Tapi itu sudah cukup untuk membuat Mansell mengamankan satu-satunya gelar juara dunia F1 yang dia raih.

Australian IndyCar Grand Prix, Surfers Paradise - March 21, 1993

Setelah gagal mencapai kata sepakat dengan Williams untuk musim 1993, Mansell berhenti dari F1 untuk pertama kalinya dan beralih ke seri American IndyCar.

Pada balapan pembuka di sirkuit Surfers Paradise, Mansell mengukir prestasi yang belum pernah dicapai oleh seorang rookie sebelumnya dengan mencetak pole position dan memenangi lomba pada debutnya di serial IndyCar.

Dalam balapan selanjutnya di Phoenix, Mansell mengalami crash yang membuatnya mengalami cedera punggung yang lumayan parah. Tapi, secara mengagumkan dia segera bangkit dan finish di P3 dalam Indy 500 serta memenangi 4 lomba lainnya untuk memenangi gelar juara IndyCar Series, lagi-lagi prestasi pertama untuk seorang rookie.

Mansell merayakan kemenangan IndyCar pertamanya di Australia (atas) dan Pennsylavia (bawah) di tahun 1993.

(Terjemahan bebas dari artikel DailyMail.co.uk, From Silverstone victory in 1987 to IndyCar glory at Surfers Paradise in 1993... relive Mansell's top five moments as he hits 60. Published at 7 August 2013.)